The Good Fight dan Press

Gambar kurang relevan dengan isi. Di sini cuma karena ada TVnya aja. Btw ini buku kesukaan saya, baru tau juga kalo ternyata ada filmnya

Belakangan saya lagi suka banget nonton serial Amerika yang judulnya The Good Fight. Ceritanya tentang pengacara. Saya nggak pernah terlalu tertarik dengan profesi satu ini, tapi aduh sinteron ini seru banget! Dari iseng nonton di TV, sampe akhirnya ngikutin sampe sekarang udah season tiga. Walau saya kagum banget, tapi maaf, nontonnya masih dengan cara ilegal di suatu website đŸ˜¦ Tapi gara-gara nonton di situ, saya jadi iseng cari serial lain tapi yang berbau jurnalistik. Kenapa jurnalistiknya adalah karena saya jatuh cinta sama Spotlight dan setelah itu jadi keranjingan nyari film berbau jurnalistik. Dan bertemu lah dengan Press. Aduh sekali lagi maaf nontonnya dengan cara tidak beretika, tapi kalo saya nemu yang legal-legal aja pasti saya coba sebisa mungkin.

Baca lebih lanjut

Iklan

Proses Pendaftaran Sekolah Bahasa Jepang dari Indonesia

 

IMG_4607

Emang udah cukup lama saya kepikiran mau sekolah bahasa di Jepang, tapi akhirnya baru sekarang mulai berani nyoba daftar. Awalnya udah yakin mau ke satu sekolah di Fukuoka. Udah fix banget mau ke sana. Tapi di detik-detik terakhir mau daftar, eh tiba-tiba berubah pikiran karena dapet beberapa saran dari temen-temen. Akhirnya mulai nyari yang lain yang berujung hampir putus asa karena ada aja faktor yang akhirnya bikin mesti cari lagi yang lain, cari lagi yang lain, sampe akhirnya Ibu saya nemu sekolah bahasa yang cocok di Tokyo.

Baca lebih lanjut

Pertanyaan Dadakan Setelah Nonton Acara Musik

image1

Setelah setahun nggak menikmati gigs musik, akhirnya beberapa bulan lalu saya nonton gigs lagi. Festival musik dengan seabrek musisi pula. Gara-gara ada Nosstressnya hehe. Betapa pinginnya nonton Nosstress live karena belom pernah dan emang sekagum itu sama kesederhanaan tapi concernnya mereka terhadap sekitar. Udah ngebayangin dengerin suara merdu Kupit, Angga, dan Cok. Tapi nyatanya yang nunggu mereka nggak cuma saya dan beberapa orang, tapi ratusan, dan hampir nyaris semuanya kayaknya emang udah siap sing along pake urat nadi saking udah menanti-nanti banget kali ya. Dan khayalan saya tentang mendengarkan suara Kupit, Angga, dan Cok bubar jalan karena suara mereka kalah telak dengan penonton yang semangat ’98.

Baca lebih lanjut

Bangkok: Kisah dan Euforianya

WhatsApp Image 2018-10-26 at 11.05.20 PM
Setelah pulang dari jalan-jalan di Bangkok selama 5 hari 4 malem, saya mendadak pingin nulis. Trip ke Bangkok ini adalah bagian dari impulsif beli tiket pas promo Air Asia, yang mana saya yakin juga terjadi pada banyak orang lain haha. Meski sebentar banget, karena sampe sana Minggu jam 8 malem dan pulang Kamis jam 8 pagi (dan jelas nggak dapet Chatuchak Market) tapi perjalanannya seru! Dan tiketnya murah banget, pulang pergi less than 1 million hehe.

Baca lebih lanjut

Curahan Hati Kecoa

DSC00737

Saya tinggal di sebuah flat tua bersama seorang teman dari Pakistan. Kami banyak bicara-bicara tentang negara masing-masing, berbagi makanan, dan bertukar pikiran. Ternyata walau sama-sama muslim, rakyat negara dunia ketiga, warga biasa, dan perempuan satu generasi, kita punya buanyak sekali perbedaan. Dari mulai sesederhana urusan masak nasi yang saya biasa pake rice cooker dan dia dimasak pake kompor, bagaimana prosesi ‘penilaian’ keluarga mempelai cowok ke calon istri, saya makan ayam pake nasi dia makan ayam nggak pake nasi, saya nggak suka makanan pedes dia nggak bisa makan kalo nggak pedes, sampai soal kekentalan patriarki di masing-masing negara. Tapi dari sekian banyak perbedaan itu kita punya satu persamaan lain yang sangat kuat yakni sama-sama geram dengan kecoa yang ada di rumah!

Baca lebih lanjut

Kata Cerita: Klepon

 

IMG_1901

Namaku Kiki. Umurku 5 tahun. Aku punya cita-cita menjadi Koki Klepon. Jadi setiap hari aku bisa makan klepon yang banyak. Klepon yang rasanya enaaak sekali seperti buatan Ibuku. Klepon buatan Ibuku aku beri nama Caca, karena klepon buatan Ibuku mirip dengan tetanggaku yang masih bayi yang bernama Caca. Yang setiap pagi dijemur di bawah sinar matahari hingga mukanya merah. Aku kadang kasihan melihat Caca kepanasan. Tapi karena itu aku beri nama klepon buatan Ibuku bernama Caca! Karena sama-sama kecil, sama-sama bulat, dan sama-sama kepanasan!

Baca lebih lanjut