Permensetsuan #10: Maruetsu Petite (Myogadani)

24096081_624
Source: photozou

Demi kelangsungan hidup di kota megapolitan ini, saya masih berjuang untuk mencari kerja sambilan alias part-time alias baito, untuk heijitsu alias weekdays alias hari kerja. Di tengah gundah gulana, dengan agak pasrah saya buka lagi aplikasi MyNavi Ryugakusei yang dulu saya pernah pakai. Dan nemu lah lowongan di supermarket Maruetsu Petite yang lokasinya cuma tujuh menit jalan kaki dari sekolah.

Baca lebih lanjut

Permensetsuan #9: Toridori

menubanner
Source: eok

Suatu hari saya dapet telfon dari Tokyo Job. Pas ditelfon, saya sama sekali nggak inget apakah bener saya pernah lamar lewat site itu apa nggak, apakah ini scam apa nggak, tapi saya jawab-jawab aja waktu dia nanya soal job kayak gimana yang saya cari.

Baca lebih lanjut

Permensetsuan #8: Malaychan

image1 (3)

Masih menjaring restoran-restoran halal yang lokasinya nggak jauh dari rumah, akhirnya saya nemu si Malaychan ini. Dimensetsu langsung oleh ownernya, nenek-nenek Jepang yang bisa bahasa Inggris dan bahasa Melayu sedikit. Karena beliau bisa banyak bahasa, jadi mensetsunya terasa oke-oke aja. Dan alhamdulillah sinyalnya juga oke, karena based on pernyataan beliau, resto ini emang butuh staff muslim biar pengunjungnya nggak ragu kalo resto mereka beneran halal. Win win solution dong ya. Si owner juga bilang kalo beliau bakal ngajarin saya bahasa Jepang dan bagaimana cara bekerja di restoran karna saya belom pernah punya pengalaman kerja di restoran.

Baca lebih lanjut

Permensetsuan #7: Uniqlo

original_open-uri20140122-16166-16c3tgk
Source: here

Entah semakin berani atau semakin nekat, saya lamar kerja di Uniqlo. Semua orang tau Uniqlo. Ya hampir setiap orang maksutnya. Kenapa Uniqlo? Karena kerja di Uniqlo boleh pake jilbab. Temen saya yang berjilbab kerja di Uniqlo. Waktu saya lagi belanjapun ada sistur yang kerja jadi cashier. Di toko lain, saya nemu ada yang jadi sales assistant. Jadi yaudah lah, coba aja dulu, siapa tau ada posisi di backroom kayak cerita di blog orang yang saya temuin (tapi lupa yang mana).

Baca lebih lanjut

‘Menjalin’ Lewat Angkringan

image1 (1)

Hari ini kayak biasa saya baito. Waktu jam istirahat, saya rasanya boring banget buat ngabisin waktu istirahat cuma di toko. Akhirnya saya cabut aja. Walau nggak tau mau ke mana. Keluar toko, nyebrang, belok kiri, trus nengok ke arah taman. Dan nemu angkringan ala Indonesia di tengah taman kota di Ikebukuro, Tokyo. Langsung deh tanpa babibu nyebrang lagi dan jalan ke taman.

Baca lebih lanjut

Permensetsuan #6: Saizeriya

 

DSC03252
Source: http://mkobayas.cocolog-nifty.com

Saizeriya itu sama kayak Gasto, sama-sama family restoran yang chainnya tersebar di seluruh Jepang. Salah satunya di deket sekolah saya, yang artinya juga deket dengan tempat tinggal saya. Untuk ngelamar di Saizeriya kita harus nelfon ke hotline center terlebih dahulu. Dari situ kita ditanya hal basic kayak tempat tinggal dan di Jepang pake visa apa. Setelah itu janjian mensetsu. Lalu beberapa hari setelahnya saya mensetsu lah di Saizeriya.

Baca lebih lanjut

Permensetsuan #5: Leafcup English Cafe

IMG_0954

Sempet berekspektasi mau jadi tutor bahasa Inggris aja selama di Jepang, khususnya speaking, karena merasa tau celah-celah buat belajar bahasa Inggris dari sudut pandang seorang Asian. Akhirnya saya nemu caranya lewat website Tofugu, yakni dengan mendaftar sebagai rekan ngobrol di sebuah talk cafe, alias cafe yang isinya orang ngemeng ngalor-ngidul dengan bahasa Inggris. Inner keminggrisku berteriak bahagia. Dengan gegap gempita saya melamar pekerjaan ini dan dipanggil mensetsu.

Baca lebih lanjut